LEON288

3 Duel Kunci di El Clasico: Mampukah Vinicius Junior Lewati Joao Cancelo?

zonaliga.com Duel menarik bakal tersaji pada pekan ke-11 La Liga 2023/2023. Barcelona akan menjamu Real Madrid pada duel di Stadion Olimpic Lluis Companys, Sabtu (28/11/2023) malam WIB.

Barcelona belum pernah merasakan kekalahan pada musim 2023/2024 ini. Di La Liga, dari 10 laga yang dimainkan, pasukan Xavi mampu memenangkan tujuh laga dan tiga kali bermain imbang.

Real Madrid sempat kalah dari Atletico dengan skor 1-3. Namun, selebihnya, mereka mampu meraih poin dari lawan-lawan yang dihadapi. Madrid mampu mendapat 25 poin dari 10 laga La Liga.

Duel-duel menarik bakal tersaji pada El Clasico edisi pertama musim 2023/2024 ini. Simak ulasan lengkapnya di bawah ini ya Bolaneters.

Vinicius Junior Jumpa Joao Cancelo

Selama beberapa tahun terakhir, Xavi sering kali menempatkan Ronald Araújo melawan Vinicius di El Clasico, namun awal yang baik dari João Cancelo dalam kariernya di FC Barcelona telah membuat pemain Portugal itu mengunci posisi bek kanan.

Oleh karena itu, seharusnya pemain berusia 29 tahun itu yang akan melawan pemain yang berulang kali digambarkan Carlo Ancelotti sebagai ‘pemain sayap terbaik di dunia sepakbola’.

Cancelo dan Vinicius hanya pernah berhadapan sekali sebelumnya dalam karier mereka, ketika Real Madrid menghasilkan comeback luar biasa di leg kedua semifinal Liga Champions 2021/22 melawan Manchester City.

Namun, Cancelo bermain sebagai bek kiri pada sebagian besar pertandingan tersebut, sehingga tidak ada duel langsung antara kedua talenta tersebut.

Pada hari Sabtu, kita akhirnya bisa melihat apakah Cancelo mampu menangani kecepatan dan tipu daya Vinicius yang luar biasa.

Meski pemain asal Brasil ini sempat absen dalam beberapa bulan pertama musim ini karena cedera, ia masih tetap tampil seperti biasanya saat bermain dan mencatatkan 1,9 dribel sukses per laga, dengan hanya 10 pemain di La Liga yang mencatatkan lebih banyak dribel sukses.

Di sisi lain, Cancelo menjadi pemain dengan tekel terbanyak per laga di seluruh kompetisi, dengan 3,7 per 90 menit. Dengan kata lain, salah satu penyerang terbaik akan melawan salah satu bek terbaik dan duel tersebut, antara sisi kiri Real Madrid dan sisi kanan Barca, dapat menjadi kunci untuk menentukan keseluruhan pertandingan.

Siapa Pemenang Lini Tengah?

Banyak pertandingan El Clasico melibatkan lini tengah, dan hal ini mungkin akan terjadi lagi mengingat talenta kedua tim di posisi lini tengah.

Dalam kasus lini tengah Los Blaugrana, mereka mendominasi penguasaan bola seperti biasanya, dengan rata-rata 69,3% penguasaan bola musim ini, lebih dari 10% lebih banyak dari tim peringkat kedua dalam peringkat ini, UD Las Palmas.

Gavi telah menjadi pemain utama di lini tengah tim Catalan sejauh ini, dan dia berharap bisa bergabung dengan Pedri dan Frenkie de Jong, jika keduanya dapat pulih dari cedera tepat waktu untuk pertandingan besar.

Bahkan jika mereka tidak bisa, Xavi memiliki alternatif veteran dalam bentuk İlkay Gündoğan dan Oriol Romeu, dengan yang pertama menawarkan visi elit di sepertiga akhir dan yang terakhir memberikan keamanan defensif di depan empat bek.

Romeu bisa menjadi pemain yang sibuk, mengingat kuatnya lini tengah Real Madrid. Lini tengah yang paling sering menjadi starter untuk Los Blancos musim ini, adalah Aurélien Tchouaméni, Federico Valverde, Eduardo Camavinga dan Jude Bellingham.

Berusia 23, 25, 20 dan 20 tahun, lini tengah ini penuh dengan bakat dan energi, sementara Ancelotti juga dapat memanfaatkan pengalaman Toni Kroos dan Luka Modrić jika ia membutuhkan sesuatu yang berbeda.

Real Madrid telah memenangkan begitu banyak pertandingan berkat lini tengah mereka musim ini, terutama rekrutan musim panas Bellingham dan delapan golnya yang memimpin liga di La Liga, jadi ini akan menjadi area yang harus diperhatikan pada hari Sabtu.

Adu Taktik Xavi vs Ancelotti

Duel penting lainnya yang bisa menentukan El Clasico adalah di bangku cadangan, di mana Xavi dan Ancelotti akan bertemu untuk kedelapan kalinya.

Dari tujuh pertemuan mereka sejauh ini, belum ada satu pun hasil imbang, sementara juru taktik asal Katalan itu telah menang empat kali, sementara juru taktik asal Italia itu tiga kali menang.

Dalam kemenangan FC Barcelona tersebut, Xavi sering melakukan trik untuk mengatasi Real Madrid asuhan Ancelotti, seperti memasukkan Gavi ke trisula penyerang, menempatkan Araújo di atas Vinicius atau menggunakan Ferran Torres sebagai false nine.

Dengan Barca menderita beberapa cedera minggu ini, pelatih mungkin terpaksa bereksperimen dan membuat taktik khusus untuk memenangkan pertandingan berikutnya.

Sementara itu, Ancelotti akan berupaya merancang rencana permainan yang solid seperti yang dihasilkannya saat mereka meraih kemenangan 4-0 di Copa del Rey di Catalonia musim lalu.

Pelatih berusia 64 tahun ini masih mampu memunculkan ide-ide segar, seperti yang ditunjukkan dengan peralihannya ke sistem berlian 4-4-2 menjelang musim ini, dan Ancelotti akan terdorong oleh fakta bahwa ia telah memenangkan El Clasico pertamanya musim ini di masing-masing dua kampanye sebelumnya.

zonaliga.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *